Friday, September 26, 2014

Siapakah Yang Benar


Aku kata begini
Engkau kata begitu
Aku bilang begini bikinnya
Engkau bilang begitu caranya 
Kata ku cara kamu itu salah
Kata mu aku harus beralah

Aku kata hidup ini perlu dipandu
Ada hadnya perlu ada hala tuju
Bukan mengikut nafsu melulu
Al-Quran dan sunnah jadi pemandu
Boleh saja bersuara 
tapi bahasanya harus dijaga
Bisa saja berlembut
tapi bukan sampai dihinggut
Ada kalanya perlu bertegas
namun tindakan harus waras
Tiap perbuatan tentu ada batas
Bukan hanya memelihara adat
Biar segalanya menjadi ibadat

Kata mereka cara barat harus 
di sanjung
Hak asasi manusia perlu dijunjung
Semua agama sama dan bisa bergabung
Tiada beda tiada apa perlu dibendung
Hidup cukup pakai logik akal fikiran
Cara Nabi sudah ketinggalan
Ini zaman liberal menjadi ikutan
Tidak ikut kita kan dipinggirkan
Semuanya bisa saja bersuara
Kerana kita punya hak sama rata
Tiada beza lelaki atau perempuan
Semuanya boleh saja asal itu adalah pilihan 

Kata mereka caraku sudah lapuk
Jawab ku yang lapuk itu jangan
di sepuk 
Mereka bilang jika ingin maju harus ikut acuan mereka
Kata ku kemajuan itu harus selari kehendak agama
Kata mereka caraku mengundur 
ke masa silam
Kata ku biarkan jika ia bisa mengembalikan zaman kegemilangan Islam

Akukah yang keliru 
Atau merekakah yang celaru
Akukah yang berkata benar 
Atau mereka yang salah mendengar
Benar salah atau salah benar
Manakah yang benar benar
Pilihan kita cuma ada satu 
Kembalilah kepada yang Satu

-Cetusan Rasa Alhambra
24 Sept 2014


Thursday, September 11, 2014

Kerana Diriku Juga Melayu


Melayu...
Kenapa kau semakin layu
Tidak lagi seperti dulu
Bikin hati ku semakin sayu
Melihat kau jadi begitu

Yang memimpin itu Melayu
Yang kuli juga Melayu 
Yang laung kata bersatu itu Melayu
Yang berpuak-puak juga Melayu 
Yang bertempat itu Melayu 
Yang merempat pun tak kurang Melayu

Katanya berbudi bahasa itu tentulah Melayu
Tapi mengapa yang samseng juga Melayu
Patut rajin kerja, banting tulang itu Melayu
Tapi mengapa yang malas dan lembab itu lebihnya Melayu 
Tampak sopan berbaju Melayu dan berbaju kurung itu pakaian Melayu
Tapi kenapa yang berseluar pendek dan skirt itu juga Melayu 
Kuat agama, solat dan puasa itu Melayu 
Tapi kenapa yang tiada amalan agama itu juga Melayu 

Anak siapakah itu yang menagih dadah
Itu anak Melayu 
Anak siapakah itu yang merempit
Itu anak Melayu
Anak siapakah itu menjadi bohsia dan bohjan
Itu juga anak Melayu
Anak siapakah yang mabuk arak 
Itu juga Melayu 

Lantas apa lagi yang kau bangga wahai bangsaku 
Identiti mu kini sudah bercelaru
Siapa yang melihat mula keliru 
Adakah kamu benar benar Melayu 
Bicara mu kini tak lagi seperti dulu
Lebih kau bangga bahasa penjajah
Lebih berdusta berkata dari pendusta 
Lembut dan sopan sudah tidak lagi boleh dijaja
Pakaian mu jangan di tegur lagi
Ramai yang kain sudah tak cukup inci
Bila ditanya mengapa kau begini
Kata mu itulah gaya masakini

Maaf jika bicara ku menyengat
Aku hanya melontarkan pendapat
Agar kita sama-sama mendapat manfaat
Bukan niatku berkata kesat
Semoga Melayu tak makin sesat
Sesak dada ku hanya tuhan yang tahu
Melihatkan gara-gara mu 
Hai Melayu
Apalah daya ku
Kerana aku juga Melayu 
seperti mu.

-Alhambra
10 September 2014


Friday, September 5, 2014

Kerusi dan Kuasa


Kau itu siapa...
Lagak mengalah menteri perdana 
Bicara bagai sudah lupa diri
Kata orang langsung tak dipeduli
Mengarah orang sesuka hati 
Demi cita dan cinta pada duniawi
Dikerah semua anak dan isteri
Langkah Kajang rencana dimulai
Langkah sumbang terserlah dari hari ke hari
Sandiwara dilakon nampak tak menjadi
Menyalahkan orang tanpa bukti 
Aib orang kau buka tak peduli
Kerana kehendakmu tidak dituruti
Bagaikan diri mu makhluk suci

Kau ini kenapa...
Tiadakah lagi rasa hormat
Degil tidak bertempat
Merasa diri pemimpin terhebat
Ingin jadi seperti Si Jebat
Sukar sungguh mendengar nasihat 
Bukankah kami yang memberi engkau mandat
Kenapa memaksa rakan yang taat
Dalam perkara yang tidak bisa sepakat
Bukankah bermusyawarah itu punca berkat
Mungkin kau punya muslihat
Ataukah punya niat yang menjerat 

Kau itu bagaimana...
Titah sultan kau sanggah
Ucap mu sombong berbau megah
Laku mu mengundang amarah
Angkara nafsu mu 
Rakan mu hampir berpecah
Rakyat dimangsa keluh kesah
Keutamaan bukan lagi pada yang absah
Hanya angan mu yang kau kisah

Lalu kami harus bagaimana...
Salahkah bila kami tak setuju
Salahkah bila kami enggan bersekutu
Kami rakyat tidak buta bukan bisu
Bisa saja bersuara bila tidak sebulu
Permaisuri mu kami tak mahu
Bukan kerana kurang berilmu
Kalaulah engkau kami halang
Mana mungkin dia kami tatang
Kerana dia dan engkau makan sedulang

Masa terbaik mu sudah berlalu
Ayuh amanahkan saja pada generasi baru
Kembalilah pada asal usul mu
Jika kau benar maka Tuhan akan membantu
Koreksi diri dan berdoa tanpa jemu
Semoga Tuhan akan sentiasa memandu mu

- Cetusan Rasa Alhambra
29 August 2014