Friday, October 31, 2014

Khitmir



Khitmir...
Nama mu dipetik dari kisah Israeliyat
Walau dalam Al Quran tidak jelas tersurat
Hanya di kisahkan kau menemani Ashabul Kahfi
Tiga ratus di tambah sembilan tahun lamanya kau turut bersembunyi
Kamu makhluk ke empat bila mungkin mereka bertiga
Kamu makhluk ke enam bila disangka mereka berlima
Jika mereka bertujuh maka kamulah yang kelapannya 
Tidak perlu kita meneka kerana itu semua tiada guna
Biarkan saja ilmu itu hanya ada pada Nya

Kamu juga makhluk istimewa ciptaanNya
Ada kelebihan juga ada kekurangannya
Bezanya kamu dan keturunan mu ada diletakkan garis hadnya
Hukum yang menjadi khilaf di kalangan manusia
Kenapa dan mengapa tidak usahlah kita pertikaikannya
Jangan pula berhujah hanya guna logik akal semata
Kerana Pencipta Maha Bijaksana dari apa yang dicipta
Kalau itu perintah dari yang Maha Kuasa
Kita harus menerima seadanya
Bersandarkan hadith dan sunnah Nabi kita
Tentulah ujian itu ada hikmahnya

Keturunanmu tiada pula patut dipersalah
Hanya sifat manusia itu yang suka berbalah
Keras hati dan tak mahu mengalah
Berbahas kencang dalam perkara yang khilafiyah
Tuduh menuduh tanpa merasa bersalah
Sedangkan ilmu baru sedikit tapi sudah mahu bermegah
Ramai pula yang mudah terpengaruh 
Tak kurang yang menangguk di air keruh
Mahu mencucuk hidung dan menuruti apa yang disuruh
Katanya tiada apa-apa bahkan bisa saja disentuh
Teralpa kita dengan agenda licik musuh
Ketawa mereka melihat kita bergaduh

Kembalilah kita wahai teman
Janganlah mudah kita di tawan
Sedang mereka gembira bertepuk tangan
Hanya kerana Khitmir kita jadi bahan sindiran
Penuhkan dada dengan ilmu
Agar kita tak mudah tertipu
Tak mudah melenting bila disiku
Tiada guna berdebat dengan yang tak berilmu
Ingatlah pesan Imam Syafie
Katanya 'Aku mampu berhujah dengan 10 orang yang berilmu
Tapi pasti kalah dengan seorang yang jahil
Kerana orang yang jahil
Tidak pernah faham landasan ilmu'.

-Alhambra 
23 Oct 2014

Wednesday, October 29, 2014

Semangat


Aku di ajar agar kuat semangat
Walau kadang jenuh mencari kederat
Harus terus menggengam bara
Walau kadang dayanya sudah tiada
Aku di ajar menjadi penyelesai setiap karenah
Walau diri sendiri dirundung pelbagai masalah
Menjadi pendamai bila ada yang berbalah
Menyatu kembali mereka yang berpecah

Aku di ajar agar tidak mudah keliru
Dalam menghadapi permasalahan yang bercelaru
Menajamkan minda agar sentiasa jitu
Ikatan simpul dapat dirungkai satu persatu
Aku di ajar tak mudah leka
Bersiap siaga dan sentiasa peka
Tak mudah mengalah walau badai melanda
Bila jatuh berani saja bangkit semula
Berdiri kembali dan mengangkat muka
Menyapu luka dan tetap berkata 
Jangan kau risau diriku tak mengapa

Aku di ajar supaya jadi telinga untuk mendengar 
Jadi bahu tempat bersandar
Tempat mereka mengadu minta nasihat
Walau kadang otak sendiri berselirat
Kadang diluar tersenyum manis
Dalam diam air mata menitis
Bertopengkan dengan wajah yang ceria
Walau di dalam hati macam nak gila
Tidak mengapa jika memendam rasa
Asalkan semua yang lain berbahagia

Biarlah...
Tak usah mengadu pada manusia
Bukan kah mereka hanya makhluk biasa
Masalah kau mungkin satu
Beban mereka mungkin beribu
Bila kau jatuh tersungkur 
Itu bukan posisi untuk kau mengundur
Teruskan saja berdoa didalam sujud
Mencari jawapan dalam tahajjud
Agar memperoleh ketenangan yang pastinya wujud
Memohon pengampunan dan kasih sayang dari Al Wadud

-Alhambra 
16 October 2014

Sunday, October 19, 2014

Si Luncai...


Si Luncai terjun dengan labu-labunya
Biarkan biarkan
Si Luncai terjun dengan labu-labunya
Biarkan biarkan
Buat-buat lah tak tahu 
Buat-buat lah keliru
Ada kita kesah
Ada kita endah
Biarkan saja si Luncai
Terjun dengan labunya 
Jangan kita ganggu
Biarkan dia begitu
Lihat di sana
Si Luncai angkut anak cucu kita
Biarkan biarkan
Lihat jauh di sana
Si Luncai angkut juga harta-harta kita
Biarkan biarkan
Eh lihat di situ 
Si Luncai kini sudah jadi raja
Biarkan biarkan
Eh lihat di sini
Kita sudah tiada apa
Sudah jadi papa kedana
Lalu kita hanya mampu garu kepala...
Dan masih terus berkata
Biarkan...biarkan?

-Alhambra
11 Oct 2014

Monday, October 13, 2014

Yang Gist dan Yang itis





Marilah kuajarkan kau subjek bahasa
Istilah perubatan namanya
Untuk rakan-rakanku yang penat bekerja
Moga dapat merehatkan minda
Paling tidak masih bisa senyum ketawa
Sambil mendengar pantun seloka
Jika kamu terasa bingit ditanya
Kemana pesakit harus di bawa
Atau apakah jenis penyakitnya
Lalu jawab sajalah sebegini
Agar mereka tak pening dan bertanya lagi

Budak-budak bawa saja ke Paediatrician
Jangan pula di bawa jumpa Physician
Yang tua patutnya jumpa Geriatrician
Tak kurang ramai juga dirawat Physician
Mahu bersalin jangan lengah jumpa Obstetrician
Yang patah riuk itu bisa dirawat Orthopaedic Surgeon
Mahu dibedah bawa saja jumpa General Surgeon
Kalau itu pun tak tahu kau bisa buat aku hypertension

Sakit dada kau jumpa saja Cardiologist
Sakit kepala itu bidang Neurologist
Sakit puan kamu cari saja Gynaecologist
Sakit tuan aku rasa itu harusnya dijaga Urologist
Mahu dibius itu kerjanya Anaesthesiologist
Kurang waras kau jumpalah Psychiatrist
Jiwa celaru hanya padaNya sajalah kau menangis

Sakit tekak itu namanya pharyngitis
Sakit mata mungkin sebab conjunctivitis
Sakit telinga dipanggil otitis
Sakit perut adakalanya gastritis
Radang sendi itu arthritis
Radang hati namanya hepatitis
Yang gatal-gatal itu istilahnya pruritus
Yang mengada-ngada itu wajar ku panggil 'manjaitis'
Yang tenat kau bawa terus ke ED
Demam dan batuk kau pergi saja OPD
Ada duit kau jumpa saja GP
Sakit yang sedikit jangan pula mengada kau minta MC

Bila sudah dijelaskan semua
Jangan berkecil hati jika mereka tak percaya 
Katanya ada yang cuba menganiaya 
Walau semuanya persepsi mereka semata
Terasa usaha mu bagaikan sia-sia belaka 
Dukun dan pawang juga mereka percaya
Lalu katakan saja kepada mereka
Boleh saja jumpa sesiapa saja
Jika itu memang pilihan mereka
Apapun kita harus sedar dan percaya
Bahawa kita makhluk cuma berusaha
Namun yang pastinya
Kuasa menyembuh itu hanya pada yang Esa

-Alhambra
9 October 2014





Thursday, October 9, 2014

Apa khabar anak-anak kita

Apa khabar anak-anak kita
Sudah bangkitkah dari lena 
Atau masih lalai dan terus leka
Dibuai dongeng sang penglipur lara
Kononnya merasa diri masih tuan
Hakikatnya sudah jauh ketinggalan 
Bermimpi mahu menggapai awan
Sedang baring sambil berangan 
Merasa diri sudah di bulan 

Apa khabar anak-anak kita kini
Terkinja-kinja di pentas fantasi 
Sangkaan mereka itulah hidup realiti
Menyanyi menari hingga lupa diri
Gila mengejar glamor dan populariti 
Mahu bergelar artis dan selebriti
Bakat seni diasah tiada merasa rugi
Anak menang beradu menyayi 
Ibubapa bersyukur tak terperi
Mengalahkan anak masuk universiti
Buta jawi dan mengaji tiada pula ditangisi
Sedari kecil sudah dicuci otaknya
Besok bahagia jadi bintang ternama
Tak mengenal alif ba ta tidak mengapa
Bila sudah berjaya ada nama 
Ibubapa bisa tumpang merasa

Apa nak jadi anak-anak kita
Umur sudah cecah usia dewasa
Masih tinggal solat yang lima
Jumaat pun sekali sekala
Usah dibilang berapa hari puasa
Hari raya merekalah lebih beriya
Al Quran hampir tiada dibuka
Apa lagi untuk memahami makna
Lulus periksa A plus merata
Mula berhujah guna akal semata
Hadis Nabi mahu didusta
Ulama' dan guru pula dicerca
Perasan ilmu penuh di dada 
Padahal ablasa menguasai jiwa

Apakah nanti nasib kita ibubapa
Kelak entahkan dijaga atau dibuangnya
Hajat dihati melahirkan pejuang
Apakan daya padi yang ditanam tapi tumbuhnya lalang
Hanya tahu menghabiskan wang
Apa mereka yang sukar dididik
Atau kita yang asyik mengherdik
Mereka kah memilih jalan yang salah 
Atau mungkin kita yang silap tunjuk arah
Mereka kabur tujunya kehidupan
Kitalah yang harus memimpin perjalanan
Agar mereka bisa kembali ke pangkal jalan

-Cetusan Rasa Alhambra 
01 October 2014

http://m.youtube.com/watch?v=ndm8-ObOO1M