Tuesday, March 25, 2014

Musafir

Musafir




Aku tak perlu tahu
kamu ke mana
Aku cuma berdoa
kamu sentiasa selamat walau dimana
Aku tak perlu tahu
kamu dengan siapa
Aku cuma berharap
kamu sentiasa dijaga olehNya
Aku tak perlu tahu 
apa tujuannya
Aku cuma mahu
langkahmu sentiasa dirahmatiNya

Pergilah
Bermusafirlah
Ke pelusuk mana yang kau bisa
Mengembaralah
Jika itu yang buat kau puas
Lihatlah alam yang terbentang luas
Laut yang tidak terbatas
Kerana dalam setiap perjalanan 
Ada pengajarannya
Biar alam jadi guru mu
Biar kicauan burung 
mengingatkan alunan zikir pada Pencipta
Biar angin pantai dan deruan ombak menenangkan mu
Biar ragam manusia bisa membuatkan kamu tambah bersyukur
Agar lambaian pepohonan 
mengingatkan ada yang menunggu kepulangan mu
Asal bila kau pulang
Kau pulang dengan lebih matang
Asal bila kau pulang
Kau pulang dengan pengalaman
Asal bila kau pulang
Akan bertambah keimanan




-Alhambra 
25/3/2014

Tuesday, March 18, 2014

Diam

Diam 



Diam itu...
Bukan erti nya bisu
Bukan juga rasa malu
Bukan juga tanda setuju
Cuma tidak ingin bicara melulu
Atau yang tidak menentu
Kadang diam itu tanda protes
Tunjuk tanda tidak puas hati
Bicara tanpa suara
Melawan tanpa kata

Diam itu...
Tanda berhati-hati
Mungkin menyembunyikan kejahilan diri
Lambang kedalaman fikiran
Jauh pandangan
Diam kerana berfikir tentang persoalan
Mengumpul kekuatan dalam kelemahan
Mencari jawapan dalam keterpaksaan
Merungkai kekusutan
Bijaksana dalam mencari penyelesaian

Diam itu...
Kadang-kadang sepi
Termanggu sendirian
Mencari kedamaian dalam keterasingan
Mencari penawar jiwa yang lara
Mengubati hati yang luka
Penyembuh segala duka
Diam itu...
Adalah satu keindahan
Hanya bagi mereka yang merasakannya...

-Alhambra
18/3/2014











Monday, March 17, 2014

Teori Bertingkat-tingkat





Teman...
Apa gunanya berbeda pendapat 
Cerita mu mungkin tak mendapat tempat
Bukannya aku tak berminat
Cuma otakku sedang berselirat
Pening kepala ku dengan pelbagai muslihat
Teori konspirasi mengelirukan rakyat
Aku bukan pemimpin 
Aku hanya rakyat
Aku melihat dari jauh
Bukan dari dekat
Gelagat dan lakonan manusia
Tak bisa ku baca
Tak juga suka meneka cerita
Biar lah pak menteri, DCA dan pak polisi yang buat kerja
Panggil lah Interpol, FBI, CIA atau CSI untuk menyelesaikan nya
Kerna aku tak upaya berbuat apa 
Selain berdoa

Teman...
Ini soal kedaulatan negara 
Sudah jadi bualan seantero dunia
Buat penat engkau meneka
Teori mu hanya menambahkan cerita
Dari teori-teori yang sedia ada
Semuanya hanya berpandu akal semata
Biar lah berserah padaNya
Kerana jalan ceritanya sudah ada
Tunggu lah saja skrip pengakhirannya

Senyum lah teman.....
Boleh saja cipta cerita 
Cerita pengakhiran suka atau duka
Bomoh pun boleh buat orang ceria
Kisah menampar buaya
Kisah kapal terbang tergantung dilangit
bubu dan tikar terbang
bagaikan filem DoReMi bikinan P. Ramlee
Kisah Labu Labi dengan mimpi 
Nujum Pak Belalang dengan teka teki 
Walau tak logik tetap menghibur hati
Senyuman ikhlas muka berseri
Atau ketawa tak kering gusi
Namun tetap memberi pengajaran hingga kini

Alhambra
17/3/2014
Shah Alam

Friday, March 14, 2014

Senyumlah



Senyumlah...
Dikala suka
Dikala duka
Senyum ikhlas bila gembira
Menumpang senyum bila yang lain gembira
Senyum bila menutup cerita
Senyum jua bila derita
Walau perit didalam jiwa

Senyumlah...
Mungkin senyummu membawa bahagia
Pengubat bagi yang derita
Menghibur buat yang lara
Tenang untuk hati yang gundah gulana
Kerana senyum itu penawar bagi yang sengsara
Dan sedekah pada yang sudi menerima

Senyumlah...
Bila kau masih bernafas lagi
Masih hidup  
Masih diberi rezeki
Darinya kau bisa memberi
Dapat juga berbudi
Juga menambah jasa bakti
Kembalikan senyum didalam hati

Senyumlah...
Kalau itu saja yang kau punya
Mungkin kau tak punya harta
Tapi senyummu amat berharga
Buat mengumpul pahala
Kerana senyummu...
Adalah anugerah tak terhingga
dari Yang Maha Kuasa

-Alhambra
14/3/2014



Add caption



Thursday, March 13, 2014

Usah Menangis Wahai Mata

Usah menangis wahai mata
Bila kelak ...
kau buka mata mu
Dia sudah tiada disisi

Bermimpi lah sementara kau bisa bermimpi
Pejam rapat mata mu
Pekakkan telingamu
Alunkan irama yang hanya kau yang tahu
Mungkin cinta sejati mu ada di situ
Bermimpi lah wahai mata
Seolah kau jadi pengarah nya
Seolah kau tahu kesudahan jalan cerita
Bahagia atau sebaliknya
Kau yang mereka cerita

Tapi ingat wahai mata
Cinta mu itu akan pergi jua
Disaat kau terjaga dari lena
Jalan cerita terlalu berbeza
Alam mimpi dan yang nyata

Jangan bersedih wahai mata
Usah kau menangis
Kerana air mata mu amat berharga
Sedarlah wahai mata
Bukan kau yang mereka cerita
Tapi yakinlah pada Pencipta
Penulis dan Pengarah cerita
Kerana cerita yang telah ditulis
Adalah sebaik-baik jalan cerita
Agar kau mata 
bisa kembali ceria

-Alhambra
13/3/2014












Bila Bumi Merajuk


Merajukkah kau bumi...
Bila manusia bertindak sesuka hati
Mata air mu berhenti menangis
Lalu sungai mu tak lagi mahu mengalir
Tanah kegersangan
Kau umpama membakar diri
Langit tak sebiru dulu
Awan diselaputi jerebu
Hujan tak juga mahu turun
Pokok-pokok kekuningan layu tak bermaya
Ikan di kali mati kehausan

Merajukkah kau bumi...
Bila manusia makin tak sedarkan diri
Angkuh menongkah langit
Tak sedar tujuan diturunkan ke bumi
Kezaliman bermaharaja lela
Peperangan di sana-sini
Pemerintah keliru
Rakyat bercelaru
Yang bodoh dimartabatkan
Yang benar disenyapkan

Merajukkah kau bumi...
Bila tahyul bermaharaja lela
Kurafat menjadi kebiasaan
Maha Pencipta di persenda
Bertuhankan pada kebendaan
Meminta pada yang tak memberi
Sedang kau bumi...
Bertasbih pada Ilahi tak henti
Takut yang amat pada Yang Kuasa

Sedarlah wahai manusia...
Bumi merajuk kerana kamu
Bumi protes kerana salah lakumu
Bumi menangis kerana khalifah yang tiada amanah
Kembalilah wahai manusia...
Telah banyak peringatan dari bumi mu ini
Sementara kamu masih ada masa
Sementara kau masih melihat matahari terbit dari timur
Sebelum bumi ini Allah gantikan dengan bumi yang baru
Kerana rajuknya bumi pada manusia

-Alhambra
13/3/2014