Thursday, November 13, 2014

Songsang (Aduh Saleha)


Dunia kini dah makin gila
Sudah tak tahu mana jantan dan mana betina nya
Bila si Saleh mahu jadi Saleha
Dan si Zainal bertukar dengan Zarina
Yang lelaki lembut mengalahkan wanita
Rambut mengurai bagaikan si dara
Bibir merah bagaikan biji saga
Sekali pandang ayu jelita
Alamak bila bersuara garau la pula
Yang perempuan pula apa nak jadi
Lembut dan sopan sudah tiada lagi
Dilahir sempurna perempuan sejati
Gembira ibu ayah comel nya bayi
Bila dewasa lain pula jadi
Sangka nya boleh bergelar sang puteri
Sudah besar teringin pula nak jadi lelaki

Lalu bangkit lah mereka pembela hak asasi
Kata mereka apa yang kau peduli
Kau jaga saja lah tepi kain sendiri
Bukan kah itu hak peribadi 
Bebas saja pilih jantina sendiri
Mereka ada masalah identiti
Hajat mereka perlu dipenuhi
Penyakit baru mula di cipta
Untuk memenuhi kehendak citarasa
Mereka ada masalah 'G.I.D'
Sampai mereka lupa siapa itu 'GOD'
'bijak pandai' mula bersuara
Hak minoriti perlu dijaga
Mereka perlu pembelaan sama rata
Hingga mereka lupa siapa yang lebih berkuasa

Mereka bawa budaya songsang
Mahu diajak kita sama berjuang
Hingga ramai yang mula jadi bangang
Golongan ilmuan mula diserang
Yang jahil pula di angkat dijulang
Hukum Allah di pertikai berulang-ulang
Sedikit demi sedikit agenda mereka mendapat ruang
Sedarlah...
Yang hak itu jelas
Yang batil juga jelas
Tidak lagi perlu berkias
Masih juga mahu terus berbahas
Dalam hal yang tak perlu lagi diperjelas
Perjalanan hidup ini ada had ada batas
Agar kita tidak terbabas 

-Alhambra 
11 November 2014


Friday, November 7, 2014

Teguran untuk Saudari- Saudari ku


Hari ini
Biarlah jari-jari ini berbicara
Tatkala mulut ku tak mampu bersuara
Kerana aku insan yang lemah
Tidak pantas untuk berhujah
Takut suaraku jadi gementar
Tidak tahan menepis komentar
Mungkin imanku belum lagi begitu jitu
Hanya dengan jari-jemari ini kutunjukkan rasa tak setuju
Dengan nya aku menegur secara halus
Semoga hati-hati mereka bisa ku tembus

Saudari saudari
Kamu gelar kamu saudara ku
Kamu kata kita hanya bertuhan pada Allah yang satu
Muhammad itu Rasul terakhir untuk kamu dan juga aku
Syahadah kita tiada beda nya
Katamu sumber rujukan kita dari kitab yang sama
Tapi mengapa fikir mu jauh berbeza dari alim ulama
Bukan kah dari mereka kita patut belajar hidup beragama
Kamu ambil apa yang kamu mahu
Kamu campak apa yang tak kamu setuju
Hukum tuhan kamu pertikai 
Lebih percaya pada akal mu yang dangkal
Merasa diri dari golongan cerdik pandai
Fatwa ulama tak mahu kamu pakai

Saudari-saudariku
Kamu berani kerana kamu sudah ada nama
Keluarga kamu dari golongan ternama
Orang-orang sekeliling mu orang berada
Pengaruh mu jangan ditanya
Kata mu mahu menyelamatkan kan wanita
Fikir mu Islam menempatkan wanita ke kelas kedua
Patut tiada bezanya Adam dan Hawa
Hingga sampai kau jadi lupa dan alpa
Kita memang di ciptakan berbeza
Bukankah Islam yang memertabatkan wanita
Tak perlu lah kamu pinda undang-undang Pencipta
Kerana dengannya Islam sudah terlalu sempurna 
Tiada langsung cacat cela nya
Semuanya telah di atur atas kehendak Nya

Ingatlah saudari-saudari
Jangan kau jadi sombong dan angkuh 
Aku tahu kau punya pengaruh
Didunia ini takhta mu mungkin kukuh
Di akhirat tempat mu belum tentu lagi ampuh
Usah kau bersekongkol dengan musuh Mereka ada agenda tersirat penuh muslihat
Pandangan jahiliyah janganlah kau nobat
Fatwa ulama tak mahu pula kau sepakat
Kerana terasa kebebasanmu di ikat
Sudah lah...
Renungkan lah walau sesaat
Jangan jadi umat yang sesat
Kita sudah tiada masa untuk terus berbalah
Harus kita bergerak dalam satu jemaah
Supaya kita tak terus lemah
Jangan biarkan pemikiran kita terus dijajah
Oleh musuh-musuh yang tak henti menerjah

-Alhambra 
4 Nov 2014 (11 Muharram 1436)