Monday, December 8, 2014

Mana Pergi Tanah Kami


Dulu...
Kami bisa bergerak bebas
Tiada apa yang membatas
Betapa indah permainya kampung kami
Terasa nyaman udara dan sejuk air di kali
Di situ kolam tempat mengail haruan dan keli
Tiada siapa yang ambil peduli
Disini, sawahnya sawah milik kami
Disana, dusun milik saudara kami
Ulam-ulaman segar kami petik sendiri
Segalanya percuma, tak payah di beli
Anak kecil gembira mengutip biji getah
Buat bermain seharian sampai lelah
Tiada siapa yang ambil endah
Kerana tanah ini
Tanah warisan ayah

Tapi kini...
Kenapa kami bagai sudah tiada tempat
Kenapa kami pula yang terpaksa merempat
Di usir  keluar dari kampung halaman sendiri

Katanya tanah ini sudah pemaju beli
Pusat peranginan bakal didiri untuk si kaya berlibur
Gedung membeli belah buat para korporat melabur

Kondo mewah tak mampu kami miliki
Lalu kata mereka, tiada wang sila pergi
Jangan berani nak berangan lagi
Cari lah daerah lain buat kamu menghuni

Mereka jual tempat tinggal kami
Mereka rampas tanah rizab kami
Mereka pijak-pijak hak kami
Mereka mungkir pada janji
Mereka penuhi kantung mereka sendiri
Hak kami mereka tidak peduli
Kata mereka tempat ini perlu pembangunan
Kerajaan tak mampu laku sendirian 
Pemodal itu bisa beri kita pekerjaan
Serah pada yang mampu biayai pembangunan
Tidak tahan
Nah kamu pulang saja ke hutan

Lalu kami harus bagaimana
Dipaksa membisu seribu bahasa
Harus gembira melihat bangunan tinggi menjulang
Dalam sebak dada
Menangisi tanah pusaka yang hilang
Nasib kami malangnya aduhai
Ibarat Pak Kadok
Menang sorak kampung tergadai
Dari kejauhan cuma mampu mengintai
Hampa kecewa, air mata berderai
Duduk mengimbau kenangan silam
Mata memandang mulut terdiam




-Cetusan Rasa Alhambra
5 Disember 2014



Sunday, December 7, 2014

Si Bahlul Yang Tolol



Bila si tolol berbicara
Ada kala menyakitkan telinga
Ilmu cuma sejengkal dua 
Berhujah bagaikan pendeta
Buku rujukan malas dibaca
Nasihat ulama enggan menerima
Menurut telunjuk sang pendusta
Memutar lidah bermuka-muka

Jangan begitu hai si bahlul
Tiap tutur perlu ada asasnya
Bukan menurut nafsu semata 
Harus berpandu hukum agama
Baru teratur sempurna makna

Aku bosan, cuak dan benci
Mendengar bicara dari bukan ahli 
Berkata kesat keji mengeji
Ilmu cetek berhidung tinggi
Baiklah aku menulikan diri
Dari kata-kata menyakitkan hati
Atau kah aku harus mengurung diri
Mencari damai dalam Al Kahfi
Mengabdi diri bagaikan sang sufi
Agar dapat ku mensucikan hati
Memohon hidayah dari Ilahi
Agar selamat dari fitnah menyesatkan ini.

-Cetusan Rasa Alhambra
6/12/2014




Thursday, November 13, 2014

Songsang (Aduh Saleha)


Dunia kini dah makin gila
Sudah tak tahu mana jantan dan mana betina nya
Bila si Saleh mahu jadi Saleha
Dan si Zainal bertukar dengan Zarina
Yang lelaki lembut mengalahkan wanita
Rambut mengurai bagaikan si dara
Bibir merah bagaikan biji saga
Sekali pandang ayu jelita
Alamak bila bersuara garau la pula
Yang perempuan pula apa nak jadi
Lembut dan sopan sudah tiada lagi
Dilahir sempurna perempuan sejati
Gembira ibu ayah comel nya bayi
Bila dewasa lain pula jadi
Sangka nya boleh bergelar sang puteri
Sudah besar teringin pula nak jadi lelaki

Lalu bangkit lah mereka pembela hak asasi
Kata mereka apa yang kau peduli
Kau jaga saja lah tepi kain sendiri
Bukan kah itu hak peribadi 
Bebas saja pilih jantina sendiri
Mereka ada masalah identiti
Hajat mereka perlu dipenuhi
Penyakit baru mula di cipta
Untuk memenuhi kehendak citarasa
Mereka ada masalah 'G.I.D'
Sampai mereka lupa siapa itu 'GOD'
'bijak pandai' mula bersuara
Hak minoriti perlu dijaga
Mereka perlu pembelaan sama rata
Hingga mereka lupa siapa yang lebih berkuasa

Mereka bawa budaya songsang
Mahu diajak kita sama berjuang
Hingga ramai yang mula jadi bangang
Golongan ilmuan mula diserang
Yang jahil pula di angkat dijulang
Hukum Allah di pertikai berulang-ulang
Sedikit demi sedikit agenda mereka mendapat ruang
Sedarlah...
Yang hak itu jelas
Yang batil juga jelas
Tidak lagi perlu berkias
Masih juga mahu terus berbahas
Dalam hal yang tak perlu lagi diperjelas
Perjalanan hidup ini ada had ada batas
Agar kita tidak terbabas 

-Alhambra 
11 November 2014


Friday, November 7, 2014

Teguran untuk Saudari- Saudari ku


Hari ini
Biarlah jari-jari ini berbicara
Tatkala mulut ku tak mampu bersuara
Kerana aku insan yang lemah
Tidak pantas untuk berhujah
Takut suaraku jadi gementar
Tidak tahan menepis komentar
Mungkin imanku belum lagi begitu jitu
Hanya dengan jari-jemari ini kutunjukkan rasa tak setuju
Dengan nya aku menegur secara halus
Semoga hati-hati mereka bisa ku tembus

Saudari saudari
Kamu gelar kamu saudara ku
Kamu kata kita hanya bertuhan pada Allah yang satu
Muhammad itu Rasul terakhir untuk kamu dan juga aku
Syahadah kita tiada beda nya
Katamu sumber rujukan kita dari kitab yang sama
Tapi mengapa fikir mu jauh berbeza dari alim ulama
Bukan kah dari mereka kita patut belajar hidup beragama
Kamu ambil apa yang kamu mahu
Kamu campak apa yang tak kamu setuju
Hukum tuhan kamu pertikai 
Lebih percaya pada akal mu yang dangkal
Merasa diri dari golongan cerdik pandai
Fatwa ulama tak mahu kamu pakai

Saudari-saudariku
Kamu berani kerana kamu sudah ada nama
Keluarga kamu dari golongan ternama
Orang-orang sekeliling mu orang berada
Pengaruh mu jangan ditanya
Kata mu mahu menyelamatkan kan wanita
Fikir mu Islam menempatkan wanita ke kelas kedua
Patut tiada bezanya Adam dan Hawa
Hingga sampai kau jadi lupa dan alpa
Kita memang di ciptakan berbeza
Bukankah Islam yang memertabatkan wanita
Tak perlu lah kamu pinda undang-undang Pencipta
Kerana dengannya Islam sudah terlalu sempurna 
Tiada langsung cacat cela nya
Semuanya telah di atur atas kehendak Nya

Ingatlah saudari-saudari
Jangan kau jadi sombong dan angkuh 
Aku tahu kau punya pengaruh
Didunia ini takhta mu mungkin kukuh
Di akhirat tempat mu belum tentu lagi ampuh
Usah kau bersekongkol dengan musuh Mereka ada agenda tersirat penuh muslihat
Pandangan jahiliyah janganlah kau nobat
Fatwa ulama tak mahu pula kau sepakat
Kerana terasa kebebasanmu di ikat
Sudah lah...
Renungkan lah walau sesaat
Jangan jadi umat yang sesat
Kita sudah tiada masa untuk terus berbalah
Harus kita bergerak dalam satu jemaah
Supaya kita tak terus lemah
Jangan biarkan pemikiran kita terus dijajah
Oleh musuh-musuh yang tak henti menerjah

-Alhambra 
4 Nov 2014 (11 Muharram 1436)


Friday, October 31, 2014

Khitmir



Khitmir...
Nama mu dipetik dari kisah Israeliyat
Walau dalam Al Quran tidak jelas tersurat
Hanya di kisahkan kau menemani Ashabul Kahfi
Tiga ratus di tambah sembilan tahun lamanya kau turut bersembunyi
Kamu makhluk ke empat bila mungkin mereka bertiga
Kamu makhluk ke enam bila disangka mereka berlima
Jika mereka bertujuh maka kamulah yang kelapannya 
Tidak perlu kita meneka kerana itu semua tiada guna
Biarkan saja ilmu itu hanya ada pada Nya

Kamu juga makhluk istimewa ciptaanNya
Ada kelebihan juga ada kekurangannya
Bezanya kamu dan keturunan mu ada diletakkan garis hadnya
Hukum yang menjadi khilaf di kalangan manusia
Kenapa dan mengapa tidak usahlah kita pertikaikannya
Jangan pula berhujah hanya guna logik akal semata
Kerana Pencipta Maha Bijaksana dari apa yang dicipta
Kalau itu perintah dari yang Maha Kuasa
Kita harus menerima seadanya
Bersandarkan hadith dan sunnah Nabi kita
Tentulah ujian itu ada hikmahnya

Keturunanmu tiada pula patut dipersalah
Hanya sifat manusia itu yang suka berbalah
Keras hati dan tak mahu mengalah
Berbahas kencang dalam perkara yang khilafiyah
Tuduh menuduh tanpa merasa bersalah
Sedangkan ilmu baru sedikit tapi sudah mahu bermegah
Ramai pula yang mudah terpengaruh 
Tak kurang yang menangguk di air keruh
Mahu mencucuk hidung dan menuruti apa yang disuruh
Katanya tiada apa-apa bahkan bisa saja disentuh
Teralpa kita dengan agenda licik musuh
Ketawa mereka melihat kita bergaduh

Kembalilah kita wahai teman
Janganlah mudah kita di tawan
Sedang mereka gembira bertepuk tangan
Hanya kerana Khitmir kita jadi bahan sindiran
Penuhkan dada dengan ilmu
Agar kita tak mudah tertipu
Tak mudah melenting bila disiku
Tiada guna berdebat dengan yang tak berilmu
Ingatlah pesan Imam Syafie
Katanya 'Aku mampu berhujah dengan 10 orang yang berilmu
Tapi pasti kalah dengan seorang yang jahil
Kerana orang yang jahil
Tidak pernah faham landasan ilmu'.

-Alhambra 
23 Oct 2014

Wednesday, October 29, 2014

Semangat


Aku di ajar agar kuat semangat
Walau kadang jenuh mencari kederat
Harus terus menggengam bara
Walau kadang dayanya sudah tiada
Aku di ajar menjadi penyelesai setiap karenah
Walau diri sendiri dirundung pelbagai masalah
Menjadi pendamai bila ada yang berbalah
Menyatu kembali mereka yang berpecah

Aku di ajar agar tidak mudah keliru
Dalam menghadapi permasalahan yang bercelaru
Menajamkan minda agar sentiasa jitu
Ikatan simpul dapat dirungkai satu persatu
Aku di ajar tak mudah leka
Bersiap siaga dan sentiasa peka
Tak mudah mengalah walau badai melanda
Bila jatuh berani saja bangkit semula
Berdiri kembali dan mengangkat muka
Menyapu luka dan tetap berkata 
Jangan kau risau diriku tak mengapa

Aku di ajar supaya jadi telinga untuk mendengar 
Jadi bahu tempat bersandar
Tempat mereka mengadu minta nasihat
Walau kadang otak sendiri berselirat
Kadang diluar tersenyum manis
Dalam diam air mata menitis
Bertopengkan dengan wajah yang ceria
Walau di dalam hati macam nak gila
Tidak mengapa jika memendam rasa
Asalkan semua yang lain berbahagia

Biarlah...
Tak usah mengadu pada manusia
Bukan kah mereka hanya makhluk biasa
Masalah kau mungkin satu
Beban mereka mungkin beribu
Bila kau jatuh tersungkur 
Itu bukan posisi untuk kau mengundur
Teruskan saja berdoa didalam sujud
Mencari jawapan dalam tahajjud
Agar memperoleh ketenangan yang pastinya wujud
Memohon pengampunan dan kasih sayang dari Al Wadud

-Alhambra 
16 October 2014