Posts

Showing posts from February, 2014

Damaikan Hati

Image
Aduh...
Kegilaan apakah ini
Setiap masa
Setiap detik
Hanya wajah itu yang datang
yang bermain di fikiran
Sehingga mindaku tercalar
Konsentrasi terganggu
Gilakah aku
Atau aku hanya berhalusinasi
Hanya kerna cinta pada makhluk

Mana pergi ego ku
Mana pergi keras kepala ku
Mana pergi jati diri ku

Tuhan...
Tolonglah hambamu ini
Aku tidak bisa membezakan
Apa yang betul
Apa yang salah
Dorongkan lah hati ini
Jadikan lah kegilaanku ini
Hanya kegilaan untuk mencintai Mu

Ya Allah...
Kau tenangkan lah hati ini
Kau redakan lah badai yang melanda jiwa ini
Yang semakin hebat memukul
Kau bawakan kembalikan hati ini
Semoga dapat ku tahu
Mana intan dan mana kaca
Mana hitam dan mana putih
Agar damai hati ini
Tenang bila sujud pada Mu

-Alhambra
18.2.2014

Fikir

Image
Jangan bilang mustahil
Itu tandanya diri masih jahil
Mengapa masih ragu pada janji
yang sangat pasti

Jangan bilang takut
Itu tandanya jiwa masih rapuh
Iman itu ertinya percaya kepada yang ghaib
Itulah kesempurnaan diri
yang baik

Mungkin akal sukar mentafsir
Mengubah mimpi menjadi realiti
Dalam sekelip mata
Tentulah diluar fikir
Namun...
Kalau disandar pada iman
Dan sudah diizin Tuhan
Maka pastinya akan terjadi
Apa yang telah terjadi
Tidak terduga oleh akal budi
Tidak tersentuh oleh rasa
Atau berbeza dari disangka
Kerana
Selain apa yang telah kita lalui
Dan apa yang sedang kita hadapi segalanya masih tinggal misteri
Sehinggalah ianya terjadi

Mengapa mahu angkuh dan menyombong diri
Bila nafas dan rezeki pun diberi
Maka benarlah seperti diperakui
Bahawa sesungguhnya manusia itu
Hanya menzalimi diri mereka sendiri


09.02.2014

Ikhtibar

Image
Saban hari
Berita demi berita
Tentang kematian kita dengari
Kadang-kadang kita menyaksikannya sendiri
Apa kita mengambil pengajaran diberi
Atau masih lalai dengan keseronokan duniawi
Wahai diri
Marilah kita menginsafi
Bahawa suatu hari nanti
Kita juga pasti diundi untuk dibawa pergi
Bersedia atau tidak malaikat maut tidak peduli
Maka beruntunglah hati yang lembut dan mahu mengerti
Yang sentiasa menyiapkan diri
Lantaran kita tidak mengetahui
Kapan saja dijemput Ilahi.



26.01.14

Kebangkitan

Image
Suara detakan jam memecah keheningan malam
Menandakan kehidupan
sudah melangkah masuk
ke hari yang baru
Namun mataku masih belum mahu pejam
Fikiranku berputar-putar
Ingatanku melayang-layang
Menggamit masa silamku
Satu demi satu peristiwa
Wajah demi wajah menjelma
Tiba-tiba lamunan ku terhenti
Bagaikan ada suara dari dalam diri menyapa dan berkata
Mengapa mahu masih menghitung masa lalu yang telah kau lalui
Sedang kau sia-siakan hari ini
Lalu aku bangkit
Meninggalkan tidurku
Menjenguk ke luar jendela
Memandang ke dalam gelap malam
Menjelajah ke laut luas
Meneroka ke langit lepas
Merenung hari esok penuh misteri
Mengumpul segala kekuatan diri
Mahu membuat lonjakan
Dan melepaskan sejarah lalu
Secara perlahan-lahan
Meninggalkan jeti memori
Menuju ke pulau harapan
Yang janjinya pasti


19.01.14

Perjalanan

Image
Hidup ini ibarat pengembara
Yang menunggu ketibaan kenderaan
membawanya dari destinasi ke destinasi
Menikmati pemandangan disepanjang perjalanan yang dilalui
Dari hentian ke hentian seterusnya
Menjadikan kita lupa dan alpa
Lena diulit mimpi
Hanyut dibuai angan-angan duniawi
Ke mana destinasi terakhir kita
Hingga datang suara keras menerpa
Lantas kita tersentak dan terjaga
Barulah kita menyedari
Rupanya kita tidur terlalu lama
Sedang kenderaan membawa kita
Dedang melewati hentian terakhir usia



21.01.14

Nostalgia

Image
Sesekali pulang ke daerah kelahiranku
Pasti aku singgah ke sini
Menghirup secawan kopi
sambil menikmati juadah kegemaranku..
Tak ku lepaskan peluang
mengunjungi tasek ini
Tasek yang menyimpan seribu cerita
Kisah suka dan duka
Uda dan dara
Dedaun pokoknya yang menghijau
Riak air yang sedikit berlumut
Dan hembusan angin petang
yang meniupkan kedamaian
Seakan menggamit nostalgia
Lagu-lagu kenangan pun berputar
Imbasan demi imbasan menjalar dalam memori
Terdengar bagai ada suara yang membisik bisik
Saling bersahutan bersilih ganti
Wajah manusia dan peristiwa
pun mula mengusik rasa
Membuat aku tersenyum
dan tertawa tanpa kusedari
Kadangkala pula aku bersedih
dan menangis sendiri
Mengimbau kembali kenangan lalu
Membuat aku rindu pada masa lampauku
Alangkah indah dan syahdu
Jika bisa ku ubah sejarah
Ingin rasanya aku hidup bersamamu
Menemanimu setiap waktu
Melalui kehidupan susah senang denganmu
Hingga ke akhir hayatku
Tetiba lamunan ku terhenti
Bagai ada suara yang menguji
Cukupla…

Aku Masih Bernafas

Image
Ku buka perlahan-lahan mata
Terdengar bagaikan ada suara menyapa
Wahai jiwa yang bergelora
Bangkitlah engkau dari lena
yang panjang
Sudah berabad lamanya rohmu terpenjara
Ayuh keluarlah dari selimut kemalasan
Campakkan pakaian angan-angan
Berhentilah berlari mengejar mimpi
Kerna ia belum pasti
Wahai diri
Mengembaralah ke pelusuk bumi
Terokailah langit dan lautan ini
Jejakilah tanda kebesaran Ilahi
Kelak kau akan meyakini janji
Bahawa segalanya tidak berakhir disini
Marilah memburu kasih sejati
Akhirnya kau akan menemui
cinta yang hakiki

Wahai jiwa yang tenang
Kembalilah kepada keredhaanNya
Hidupkan sepertiga malam
dengan zikir dan munajat
Tanda syukur dan setia
seorang hamba kepada tuannya
Wahai diri bangkitlah segera
Usah lagi membuang masa
Hadaplah wajahmu ke kiblat
Carilah bekalan akhirat
Nescaya dunia tunduk padamu
Kerana hatimu telah merdeka
dari belenggu
kecintaan kepad dunia
dan takutkan mati

Wahai diri
Janganlah menangguh taubat
Lakukan sebelum terlambat
Datangnya maut be…

Suram

Ketika manusia lain ghairah
membilang detik tahun baru
Mataku terlelap lebih awal
Tiada yang mengujakan untukku menunggu

Pesta tidak pernah bisa memujukku
Mungkin turun mengunjuk rasa lebih
menggamitkan
Meski kata mereka hanya sia-sia
Ibarat anjing menyalak bukit
Ibarat mentimun melanggar duri
Namun ia tetap memberi makna
Kepada mereka yang mengerti
tentang hak dan harga diri

Sesungguhnya
Perlawanan kebenaran dan kepalsuan itu
tidak pernah akan tamat
Sehinggalah dunia ini kiamat

Pagi ini bila aku bangkit dari tidurku
Biar terasa seperti tiada yang baru
Melainkan bertambah lagi usiaku

Terdetik dibenakku
Bagaimana nasib rakyat nanti
Menghadapi tahun yang suram ini
Pastinya perjalanan berliku
Penuh ranjau berduri
sedang menanti

Wahai si kaya
Ingatlah ajaran agamamu
Jangan kau tindas simiskin
Santunilah anak-anak yatim
Hari ini terlalu mahal
Tidak bisa kau tebus
dengan kehidupan dihari esok
Sedarlah
Kelak kau menyesal
Dikala penyesalan itu
tiada maknanya

Sedarilah
Apa yang dikuitp
dise…

Permisi

Sahabat
Relakan dia pergi...
Menyusuri tariqat ke akhirat
Lambat laun kan tiba saatnya
Kita pasti menyusul
Semoga kita bertemu kembali
Di taman firdausi sana
Bahagia kekal selamanya


18.12.13

Kematian

Image
Kematian itu adalah permulaan
Kepada sebuah kehidupan yang kekal abadi
Kematian itu menokhtahkan kehidupan fana
Kematian itu memisahkan keluarga,
merampas harta
meragut pangkat dan kuasa

Kita melangkah ke alam akhirat
sambil melewati pintu kematian
Singgah seketika dialam barzakh
Sementara menunggu sangkakala
Kehancuran dan kebangkitan
Bilamana kita dihimpunkan dipadang
masyhar
dan mentari sejengkal dan kelemasan dalam
lautan keringat
Menunggu penilaian amalan, timbang tara
dan penghakiman
Kemudian melintasi titian pemisah
Golongan bahagia atau celaka

Kematian merupakan perjalanan yang
panjang
Memenatkan lagi menyiksakan
Bagi mereka yang belum bersedia
dan dipaksa menempuhnya

Namun kematian itu adalah keseronokan
dan kegembiraan
Datangnya dinantikan
Saatnya dirindui para
pencintanya
Kerana ianya adalah permulaan perjalanan
seorang insan
Untuk bertemu Kekassihnya yang sekian
lamanya
dirindui



9.12.13

Ilusi

Image
Aku asyik bercerita
tentang semalamku
Sangkanya kau tekun
mendengar

Tersentak dari lamunan
Barulah aku sedari
Bahawa sebenarnya
Aku hanya berbicara sendiri

Rupanya yang hadir didepanku sedari tadi
Cumalah beyangan masa silam
Yang kian pudar
ditelan sinar pagi



18.12.13

Keliru

Image
Entah mengapa kurasakan
Hari ini agak berbeda dari semalam
Juga tidak seperti kelmarin
Jarang sekali terjadi
Keanehan apakah ini
Hingga tiada ungkapan yang mampu menggambarkan gelora dalam diri
Dan tiasa rasa yang mampu kucoretkan sebagai kenangan

Tiba-tiba kebosanan datang menyapa
Hati menjadi resah gelisah
Bagai ada mata yang memerhati
Gerak rasa di dalam dada
Seakan mahu menduga
Sekukuh manakah kita mengotakan kata sesama kita

12.12.13

Ukhwah

Teman...
Bila mata bertemu mata
Maka hati mula berbicara
Manakan tahu kalau nada kita
tiada bezanya
Namun
Selagi lidah kelu untuk berkata
Mulut membisu seribu bahasa
Manakan mungkin jambatan ukhwah itu
terbina sesama kita

Teman...
Luahkan rasa yang terpendam didadamu
Lemparkan dendam yang bersarang dilubuk hatimu sekian lama
Biar kudengari bisikan suara hatimu
Agar bisa kufahami rentak jantungmu
Dan kuselami deruan nafasmu
Dan kurasai denyut nadimu

Teman...
Marilah kita mencari kedamaian sejati
Ayuh hulurkan salam ukhwah sesama kita
Kerana...
Kita sebenarnya saling bersaudara


11.12.13

Petunjuk

Image
Sahabat
Hidup ini hanyalah seketika
Maka janganlah kita menjadi
seperti kelkatu yang terpesona
dengan kilauan lampu
Asyik dengan keindahan fana
Lantas terperangkap dalam
jaringan angan-angan yang rapuh

Semakin kuat kau meronta
Kian kusut benang angan-angan itu menjerat akalmu
Kian erat ia menjerut jiwamu
Akhirnya kau kehabisan daya
Lesu tidak bermaya
Lantas hanyut dalam arus khayalan tak berkesudahan

Janganlah begitu sahabat
Bukankah kita masih ada Tuhan
Maka merintihlah kepadaNya
Rayulah belas dan kasihNya
Semoga bisa merungkai segala benag angan-angan yang menjerat dan
menjerut jiwa lesumu
Lantas mengembalikan kekuatan iman dan akal budimu
Makanya kau bangkit dan berlari semula
Meneruskan sisa perjalanan
Menuju kehidupan abadi
Dalam limpahan cahaya Ilahi



11.12.13

Erti Persahabatan

Image
Sahabat
Apalah sangat harga
secawan coklat panas
jika dibandingkan sebuah persahabatan sejati

Padankah merajuk hanya kerana dahaga berbual
tanpa secawan minuman kegemaran
Perlukah meminta diganti hanya kerana sudah berjanji

Jangan begitu
Hulurkanlah kemaafan demi sebuah persahabatan
Kerana apalah ertinya secawan coklat panas
Bila sahabatmu itu sudah berlalu pergi
Meski kau kini sedang menghirup minuman kegemaranmu itu
seorang diri




13.12.13

Penantian

Image
Penantian...
Sungguhpun kata orang
Penantian itu suatu penyiksaan
bagi yang menanti
Hambatan bagi yang ditunggu
Entah benar entahkan tidak

Barangkali
Bagi yang mengharap
kepulangan itu adalah impian
yang menggembirakan
Bagi yang berputus harap
kepulangan itu tidak dinantikan
Yang pasti...
Penantian itu amat memenatkan
Kadang-kadang membosankan
Penantian yang panjang menguji kesabaran mencabar kesetiaan

Lakukan lah perkara lain
yang bermanfaat
Paling tidak untuk dirimu
Usahlah menghitung hari yang belum pasti kelak pasti rugi

Namun...
Jika yang ditunggu sudah pulang maka raikanlah
dengan rasa syukur dan gembira ibarat sang gembala yang menemui
semula ternakannya setelah kehilangan buat seketika...
begitulah Allah bila hambanya memohon keampunan atas dosa dan khilafnya


15.12.13